Skip to content
Home » Analisa Perbandingan Perkerasan Lentur dengan Perkerasan Kaku

Analisa Perbandingan Perkerasan Lentur dengan Perkerasan Kaku

Perkerasan jalan merupakan salah satu bagian penting dalam pembangunan infrastruktur jalan yang berfungsi untuk menopang kendaraan yang melintas. Ada dua jenis perkerasan jalan, yaitu perkerasan lentur dan perkerasan kaku. Dalam artikel kali ini, akan dibahas perbandingan antara perkerasan lentur dan perkerasan kaku.

Perkerasan Lentur

Perkerasan lentur merupakan jenis perkerasan jalan yang terdiri dari lapisan asphalt beton (AC) yang ditumpuk pada lapisan granular yang kemudian diletakkan pada tanah dasar. Perkerasan lentur biasanya digunakan pada jalan-jalan dengan volume kendaraan sedang hingga berat. Kelebihan perkerasan lentur adalah daya serap yang baik dan dry skid resistance yang tinggi.

Namun, perkerasan lentur juga memiliki kelemahan. Perkerasan lentur mudah rusak apabila terkena deformasi plastis, pengumpulan air diatas permukaan jalan dapat menyebabkan pengurangan tajam terhadap kekuatan struktural dan terkadang perlu dilakukan perbaikan rutin.

Perkerasan Kaku

Perkerasan kaku terdiri dari beton semen dan digunakan di jalan raya yang berhubungan langsung dengan pelabuhan, bandara, dan kawasan industri. Perkerasan kaku biasanya digunakan pada permukaan yang lebih luas dengan volume kendaraan yang lebih tinggi dan dengan beban lebih tinggi dari kendaraan beroda empat.

Kelebihan perkerasan kaku adalah ketahanan yang lama dan tingkat kehalusan yang lebih baik. Namun, kelemahan dari perkerasan kaku adalah harga yang relatif lebih tinggi, volume suara yang lebih tinggi, dan penanganan yang lebih sulit.

Perbandingan Perkerasan Lentur dan Perkerasan Kaku

Perbandingan antara perkerasan lentur dan perkerasan kaku dapat dilihat dari beberapa segi, yaitu:

BACA JUGA:   Perbandingan HP Realme dan Vivo

1. Biaya

Dari segi biaya, perkerasan lentur lebih murah daripada perkerasan kaku. Namun karena perkerasan kaku tahan lama dan membutuhkan sedikit biaya perawatan, perbedaan ini dapat diimbangi selama umur layanan yang lama.

2. Kekuatan Struktural

Perkerasan kaku lebih kuat secara struktural dibandingkan dengan perkerasan lentur. Hal ini karena beton memiliki kekuatan tekan yang lebih tinggi daripada campuran aspal.

3. Ketergantungan terhadap Cuaca

Perkerasan lentur memiliki ketahanan yang lebih baik terhadap cuaca dibandingkan dengan perkerasan kaku. Hal ini karena perkerasan kaku mudah retak apabila terkena cuaca yang ekstrem.

4. Kemudahan dalam Perbaikan

Perkerasan lentur lebih mudah untuk diperbaiki ketimbang perkerasan kaku. Hal ini karena perkerasan lentur hanya perlu dilapisi ulang dengan aspal berulang kali setelah terjadi kerusakan, sedangkan perkerasan kaku membutuhkan penggantian total.

Kesimpulan

Dalam hal perbandingan perkerasan lentur dan perkerasan kaku, tidak ada jenis perkerasan jalan yang dapat dipilih tanpa mempertimbangkan faktor-faktor tertentu. Semua faktor yang mempengaruhi pembangunan infrastruktur jalan, seperti kecepatan kendaraan, volume lalu lintas, iklim dan cuaca, keamanan, keandalan, biaya, pengelolaan dan perawatan, harus dipertimbangkan sebelum memilih perkerasan jalan mana yang akan digunakan.
Overall, baik perkerasan lentur dan perkerasan kaku masing-masing memiliki keuntungan dan kekurangan, dan keputusan harus dibuat sesuai dengan konteks yang relevan dari jalan yang akan dibangun.