Skip to content
Home » Apa Perbedaan Antara Belanja Rutin dengan Belanja Pembangunan

Apa Perbedaan Antara Belanja Rutin dengan Belanja Pembangunan

Pengenalan

Dalam pengelolaan keuangan negara, belanja merupakan pengeluaran negara untuk kebutuhan pendanaan program dan kegiatan pemerintah. Ada banyak jenis belanja yang dilakukan oleh pemerintah, namun dalam artikel ini akan dibahas perbedaan antara belanja rutin dengan belanja pembangunan.

Belanja Rutin

Belanja rutin adalah belanja yang dilakukan secara periodik untuk memenuhi kebutuhan operasional pemerintah dalam menjalankan tugasnya. Belanja ini biasanya dilakukan untuk membiayai kebutuhan pegawai, biaya kantor dan operasional, serta pembelian barang dalam jumlah kecil. Belanja rutin juga meliputi belanja pegawai, biaya kesehatan, biaya operasional kantor, belanja bahan dan alat tulis, serta belanja keamanan.

Belanja Pembangunan

Belanja pembangunan adalah belanja yang dilakukan untuk membangun infrastruktur atau menciptakan program dan kegiatan baru yang bertujuan meningkatkan kualitas hidup masyarakat. Belanja ini tidak dilakukan secara periodik, melainkan dilakukan sesuai dengan rencana pembangunan pemerintah. Belanja pembangunan di Indonesia terbagi menjadi dua, yaitu belanja modal dan belanja non-modal. Belanja modal adalah belanja yang dilakukan untuk pengadaan aset tetap dan investasi, seperti pembelian tanah, bangunan, dan mesin. Sedangkan belanja non-modal adalah belanja yang dilakukan untuk program dan kegiatan yang tidak memerlukan pengadaan aset tetap.

Perbedaan

Perbedaan utama antara belanja rutin dan belanja pembangunan adalah tujuannya. Belanja rutin dilakukan untuk memenuhi kebutuhan operasional pemerintah, sementara belanja pembangunan dilakukan untuk meningkatkan kualitas hidup masyarakat. Belanja pembangunan juga dilakukan sesuai dengan rencana pembangunan, sehingga dilakukan secara terencana dan tidak dilakukan secara periodik seperti belanja rutin.

Selain itu, belanja rutin bersifat konsumtif, karena barang atau jasa yang dibeli tidak meningkatkan kualitas hidup masyarakat. Sedangkan belanja pembangunan bersifat produktif, karena pembangunan infrastruktur atau program yang dilakukan meningkatkan kualitas hidup masyarakat dan memberikan dampak positif dalam jangka panjang.

BACA JUGA:   Beda Kopi Arabica dan Robusta

Contoh

Berikut adalah contoh belanja rutin dan belanja pembangunan di Indonesia:

Belanja Rutin

  • Belanja pegawai untuk menunjang tugas pemerintah dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat
  • Biaya kesehatan untuk membiayai rumah sakit dan klinik yang dikelola pemerintah
  • Belanja bahan dan alat tulis untuk keperluan kantor dan operasional
  • Belanja keamanan untuk mempertahankan keamanan di wilayah yang diperintah

Belanja Pembangunan

  • Pembangunan jalan, flyover, dan tol untuk meningkatkan aksesibilitas masyarakat dan mempermudah pergerakan barang dan jasa
  • Pembangunan perumahan rakyat untuk meningkatkan kualitas hunian warga yang belum memiliki tempat tinggal yang layak
  • Pembangunan sekolah dan sarana pendidikan lainnya yang bertujuan membangun sumber daya manusia yang berkualitas

Kesimpulan

Dalam pengelolaan keuangan negara, belanja rutin dan belanja pembangunan memiliki perbedaan yang signifikan. Belanja rutin dilakukan untuk memenuhi kebutuhan operasional pemerintah dalam menjalankan tugasnya, sementara belanja pembangunan dilakukan untuk meningkatkan kualitas hidup masyarakat dan dikaitkan dengan rencana pembangunan dalam jangka panjang. Sebagai contoh, pembangunan infrastruktur seperti pembangunan jalan dan tol memberikan dampak positif dalam meningkatkan mobilitas dan perekonomian masyarakat, sedangkan belanja rutin hanya memenuhi kebutuhan operasional pemerintah dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat.