Skip to content
Home » Perbedaan Kiprok AC dan DC

Perbedaan Kiprok AC dan DC

Kiprok atau regulator daya adalah salah satu bagian penting pada sistem kelistrikan motor, yang memiliki fungsi untuk mengatur arus listrik yang dihasilkan oleh alternator agar sesuai dengan kebutuhan daya pada sistem kelistrikan.

Dalam dunia motor, kiprok umumnya terbagi menjadi dua jenis yaitu kiprok AC (Alternating Current) dan kiprok DC (Direct Current). Namun, apakah keduanya memiliki perbedaan?

Perbedaan Kiprok AC dan DC

Kiprok AC (Alternating Current)

Kiprok AC seringkali disebut juga sebagai regulator arus penukar, karena fungsi utamanya adalah sebagai pengatur dan pemberi arus listrik ke aki pada saat kendaraan sedang berjalan. Arus yang dihasilkan oleh alternator pada motor merupakan arus AC atau arus bolak-balik. Maka dari itu, kiprok AC berfungsi untuk mengubah arus tersebut menjadi arus DC atau arus searah agar dapat mengisi aki dengan baik dan stabil.

Keunggulan dari kiprok AC adalah kemampuannya dalam mengubah arus bolak-balik menjadi arus searah, sehingga arus yang dihasilkan lebih stabil dan aman untuk sistem kelistrikan.

Kiprok DC (Direct Current)

Kiprok DC, pada dasarnya, bekerja untuk mengatur arus listrik yang dihasilkan oleh alternator agar dapat disimpan pada aki dan digunakan oleh seluruh sistem kelistrikan motor. Berbeda dengan kiprok AC yang mengubah arus bolak-balik menjadi arus searah, kiprok DC bekerja untuk mengatur dan menjaga arus yang hanya mengalir satu arah atau arus searah.

Dalam hal ini, kiprok DC memiliki keunggulan pada kemampuannya yang lebih presisi dalam mengatur arus listrik yang masuk ke aki, sehingga menghasilkan daya listrik yang lebih stabil dan kapasitas aki yang lebih awet.

BACA JUGA:   Apa yang Dimaksud dengan Estimasi?

Kesimpulan

Berdasarkan penjelasan di atas, dapat disimpulkan bahwa perbedaan kiprok AC dan DC terletak pada kemampuan kiprok dalam mengatur arus listrik yang dihasilkan oleh alternator. Kiprok AC mampu mengubah arus bolak-balik menjadi arus searah, sedangkan kiprok DC bekerja untuk mengatur dan menjaga arus yang hanya mengalir satu arah atau arus searah.

Namun, perlu diingat bahwa penggunaan jenis kiprok yang tepat tergantung pada kebutuhan daya sistem kelistrikan motor masing-masing. Oleh karena itu, pastikan untuk memilih jenis kiprok yang sesuai dengan kebutuhan dan spesifikasi motor Anda agar dapat berfungsi dengan optimal dan memberikan performa terbaik.

Sumber